April 21, 2016

Siap Sedia

Sekian lama duduk di dalam zon selesa
tiba masanya untuk keluar ke alam realiti

Dunia yang melelahkan
Adakalanya mengasyikkan

Aku harus siap
berbekalkan iman dan taqwa
agar tidak kecundang pada bisikan syaitan
halus menyuntik

Pertama-tama,
didik hati supaya ikhlas
usah dipikirin soal wang, pangkat dan masa

Soalnya,
sejauh mana aku bisa bertahan
akan makna; pentarbiyahan diri di sana.

March 07, 2016

Jagalah aib saudaramu


Aku lihat media sosial terutamanya FB telah menjadi laman mengaibkan manusia.

Misalnya, kesalahan pemandu bas memarahi penumpang telah diviralkan hingga menyebut nama syarikat bas tersebut. (Ini sedikit sebanyak mencalarkan nama syarikat itu sedangkan kesalahan itu berpunca drpd sikap pemandu itu). Ataupun kesalahan seseorang telah dimalukan di khalayak dengan mengambil gambar beliau yang agak mengaibkan sekaligus menjadi bahan ejekan. Hanya kerana satu kesalahan.

Ada adabnya sekalipun TERINGIN membuka aib seseorang. Antaranya:
- Saat di muka pengadilan hakim, saksi boleh membuka aib terdakwa untuk menyatakan kebenaran.
- Dibolehkan jika ianya membahayakan agama dan negara demi kemaslahatan.
- Boleh menceritakan keburukan orang kepada pihak yang dipercayai boleh menyelesaikan persoalan.
- Membuka aib untuk dijadikan iktibar bg semua, maka ia dibolehkan.

Jikalau pemimpin berbuat kesalahan, lebih baik kita mendoakan. Kasihan.. dia juga punya hati dan perasaan. Makin dimalukan, makinlah ia membenci. Semua manusia tak lari daripada berbuat kesalahan/kesilapan.

Menjaga maruah; ada beza antara borak sesaje dengan borak berisi.
Jagalah aib seorang muslim, Allah akan menjaga aibmu.

Wallahu a'lam.

March 06, 2016

Seribu Pilihan

Masa yang terbuang
meski pilihan terbuka luas
dia masih berdiam diri

Kan sudah diingatkan
usah berfikir terlalu lama
usah lama berbuat keputusan
benarlah mereka lebih memahami sikapnya

Mengeluh dan mengeluh
penuh  alasan

apa yang ditunggu
seolah-olah nikmat datang bergolek
usaha. serah diri.

Hasbunallah wa ni'mal wakil.

Mutiara Rini, JB.

February 24, 2016

cubaan resepi baru

Kalau aku masak berjam-jam di dapur
and keluar dapur dengan muka keciwa
means that masakan aku tidak menjadi.

Spoil mood seharian.
Naik atas tutup pintu.

03.35 p.m
Mutiara Rini, JB.

February 18, 2016

Throwback #2

Detik menyelesaikan latihan ilmiah saya

Ada ketika bila otak sudah tepu tak berdaya untuk fikir
Sedangkan waktu itu masa sudah mahu kehabisan

Tercari-cari
Apa yang harus aku tulis lagi
Mencukupkan sekurang-kurangnya 75 halaman
Bukan senang nak menulis
Setiap bab perlu ada kaitan antara satu sama lain
Yang akhirnya berbalik kepada permasalahan & objektif kajian

Perpustakaan seakan-akan sudah menjadi rumah kedua
Siang ke kuliah. Petang melepak di library hingga ke malam.
Esoknya ke kuliah seperti biasa
Begitulah kehidupan seorang aku; pelajar tahun akhir.

UM di tengah kota
Tiada lokasi yang menjadi tempat kegemaran
Yang ada hanyalah bangunan tinggi
serta kenderaan empat roda di jalanan

Perpustakaanlah yang menjadi tempat ketenangan
Itulah tempat lokasi jika aku ingin sendirian
Buku-buku pelbagai boleh capai
puisi, membaca sekilas lalu namun isinya padu
Aku kembali menulis

Detik berlalu
masih buntu mencari idea
mahu menulis apa lagi nih
Bungkam. Lama kelamaan menutup mata.

Aneh
memang aneh
Ilham datang melalui mimpi.
Bukan sekali. tapi berkali-kali juga..
Alhamdulillah,
bangun saja dari tidur,
lega rasanya lewat mendapat gambaran dari mimpi
Mungkin kerana terlalu memikirkan hingga termasuk ke lubang tidur
hehe

Cerita tentang library UM penuh suka duka
ada tawa, juga air mata!
wahai para pustakawan
Sungguh kalian telah mencipta satu kenangan pada diri aku.
Kan sudah ku katakan library adalah rumah keduaku
Tidak hairanlah jika ia membuahkan memori (baik atau buruk)
ah macam-macam berlaku..


Pemandangan perpustakaan utama UM daripada tree house

February 13, 2016

Seminggu yang bermakna #CNY

Bismillah.

Cuti sekolah sempena raya cina.

Untuk seorang ibu yang bergelar cikgu pastinya sangat gembira bila dapat cuti selama seminggu
Dan bagi saya seminggu itu sudah dikira 'heaven'.

Al maklumlah kita baru habis belajar and sekarang duduk di rumah
Dulu masa belajar kalau balik pon, kadang kadang mak tiada cuti lelama.
Nak spend masa sangat terbatas.

Kali ni pejam celik mata
Ada ibu di rumah
Pejam celik
panggil "ummi ummi"
ada sahutan kembali.

Ceritera bersama seorang ibu sepanjang cuti.
Tidur sesama
Bangun sesama
Makan sesama
Solat,
Puasa,
Baca quran,
Buat kerja rumah,
Masak,
Pergi ke pasar,
Keluar makan sarapan,
Keluar berjalan,
Semuanya bersama-sama
oh dan gelak sama-sama!

Bilamana ada satu part tu yang sangat menggelikan hati
ketawa sampai nak pecah perut. Sakit tulang perut aku ha.

Ini pula time part memasak
Ummi: "Kita masaklah sama-sama. Jimat masa dan tenaga."
Aku: "Ala nanti umi tinggalkan izah masak sensorang.."
Ummi: "Tak. Ummi tak tinggalkan.."
sejuk hati mendengarnya. ahak. Dan bilamana dimasak bersama sorang tukang sediakan bahan dan sorang lagi mengoreng menumis sebagainya.. akhirnya hidangan tersedia makan bersama dengan penuh selera itu sungguh mengasyikkan!

Part berjalan-jalan
Bilamana selepas selesai sarapan dia hendak berkunjung ke nursery bunga
Membeli tanah dan beberapa pokok bunga
Aku juga jadi seronok melihat bunga-bunga yang ada di situ
Ada beberapa pokok bunga yang baru datang
cantik menyerlah berbanding dahulu kala yang pernah aku datang ke situ

Pokok limau. First time tengok.

Bunga kuning itu orkid hutan. Kalau x silap dengar la


Lavender purple. indah di tepian jalanan

Tukang kebun: " bunga ni hanya ada ketika raya cina sahaja".


 Cantik bukan?
Bunga dan pohon mudah melayu andai tidak dijaga baik.

Disiram setiap hari.
diberi baja.
Cantiknya jika akhlak kita secantik bunga itu.

Cuti sudah mengakhiri. Esok dia bakal bertugas semula.
Terima kasih Allah untuk nikmat ini.

Mutiara Rini, JB.



February 06, 2016

Throwback

Bismillah.

Syukur ke hadrat ilahi. Segala puji bagi Allah s.w.t.

Momen-momen degree syariah (fiqh dan usul)

Semasa hendak menghitung hari meninggalkan laman ilmu (UM KL), saya sempat melihat di sekitarnya. Sungguh saya benar-benar bakal meninggalkannya. Sayu..

ingin aku coretkan,
Ketika di tahun terakhir..
di semester terakhir adalah momen yang bagi aku paling mencabar. . Terutamanya kisah exam.


Kisah final year paper project

Dalam orang sibuk berstudy week, aku sedang sibuk menyiapkan last touch up penghantaran thesis penulisan final year project. Waktu itu pula.. kepala bagai mahu pecah kerana bab analisis hukum belum sempurna. Masih terumbang-ambing susunan analisis. Dek kerana mendapat komen yang tidak berapa memberangsangkan daripada supervisor sendiri.

Maka tidak tidur malamlah gamaknya selama dua hari. Fuih.
Alhamdulillah ini hasilnya..
Bertajuk 'Peminjaman Wang Untuk Menjana Keuntungan: Analisis Hukum'.

Kredit to the Volvo. hanzalah sebagai hiasan. Heh


Kisah dewan exam

Kemudian setelah selesai submit thesis f.y.p, ada berbaki dua hari untuk prepare first exam iaitu subjek  siyasah syar'iyyah.

Dewan peperiksaan yang selalu menggerunkan saya. Asal setiap kali exam, dewan itulah yang dibayangi. Sepertinya kita sedang berperang sendirian di dalam dewan itu. Hanya ada kita dan Tuhan.

Hanya kita dan Tuhan.

Di situlah bermakna erti tawakkal.
Di situlah segala usaha dan buah fikiran terlontar ke atas kepingan kertas.
Di situlah teruji kefahaman ilmu.

Di sebalik kisah menghadapi detik-detik peperiksaan inilah aku temukan tawakkal.

sebenarnya banyak subjek yang belum direvisekan. Sehingga aku benar-benar buntu bagaimana nak buat.

Ditambah dengan tiga subjek arab yang aku kira agak susah. well semua subjek arab susab kott.
Gagahkan diri mencari mood study yang baik.
Pergi ke library. Study pula di masjid indah belakang rumah. Merantau ke bilik rakan. Musafir ke rumah sahabat.

Hingga suatu masa itu aku bagai putus harapan. Bagaimana ini. "Mampukah aku?"

Subjek ini killer. Boleh mati kutu sebab tak faham satu hapak. Soalan ustaz pula bukan calang-calang soalan. Setiap tahun berubah-ubah.

Seorang ukhti memberi kekuatan.
"Istighfar dan baca surah 3 Qul banyak-banyak. Fikrah dari surah an-Nas tu. Nampak sahaja surah paling pendek di favourite seluruh makhluk dalam solat tapi benda itulah yang paling hardcore."

Saya mencari lagi sumber kekuatan. Selak al-quran di muka paling hadapan. Si adik manis pernah menampal post-it-note di situ. Tercatat ayat : 

Kekuatan hubungan dengan Allah dan keimanan yang kukuh adalah BEKAL WAJIB yang dimiliki seorang Muslim dalam mencorak karya hidup ini untuk Tuhannya. Kekuatan ini sehingga mengajarnya bagaimana hidup bersama Allah dalam keheningan munajat, bagaimana mengadukan kepadaNya segala isi hati dan perasaannya, semua harapan dan penderitaan yang dialaminya. Juga memohon dilimpahkan petunjuk dan taufiqNya, pertolongan dan bimbinganNya serta keredhaanNya" 
(dalam sebuah buku nukilan Mustafa Masyhur)

Kadang-kadang hatta sekecil kecil nota untuk seseorang sangat berguna ya! :')

My study partner

Wahai dikau
Ingatkah engkau?
Di tahun dua, aku mula belajar sebilik denganmu
Tidur bangun, tidur bangun, tidur bangun tengah malam
menghafal fiqh keluarga, qawaid tafsir, fiqh muamalat. 
Hew. Time pembentangan fiqh ibadat & dirasah nassiyyah jangan buat buat lupa pula. Hihi.

Waktu itu merasakan seronok study dengan kawan
Selama ini mengulangkaji mahupun menghafal seorangan. 
Namun dengan adanya rakan itu
Ternyata lebih bersemangat. Kefahaman juga semakin mendalam.
Orangnya sempoi belajar. Relaks. Tak stress stress.  Oh dan  jiwanya bersih insyaAllah. Senang sahaja dia memahami pelajaran. 
:)

Pergi ke dewan exam sama-sama. Duduk sebelah-sebelah. Ambil meja di bahagian belakang sekali. 
Bukan ape. Kerana kami selesa berada di belakang. Tenang. 
Masa menjawab kertas peperiksaan tak terpandang orang sebelah. Habis sahaja dari exam, barulah tanya "macamane? jawab soalan no berapa?" Haha. Mulalah menunjukkan riak muka seperti "ntah apa-apa je aku jawab tadi". 

Terima kasih sebab sudi belajar dengan saya. Ajar saya ^^

Uhubbuki ♡

Mutiara Rini, JB.